Ahad, 14 Oktober 2012

14 . 10 . 12


Mati ada lah takdir,
yang selalu-selalu tersingkir,
dari keinginan manusia,
mulai batin ke zahir.

Cuma bezanya engkau itu,
keluarnya roh dengan bebas,
sekali hirup nafas,
atau dengan derita sengketa tangkas,
dari tingkat empat belas.

2 ulasan:

Fauzan Zain berkata...

mati aku mati..

SaddLone berkata...

mula malu dngn tuhan.