Selasa, 31 Januari 2012

01 . 02 . 12

Ini zaman telitinya anak muda menilai bangsa itu siapa.
Ini zaman tekunnya anak muda merisik politikus itu apa.
Ini zaman khusyuknya anak muda melihat parti itu bagaimana.
Ini zaman tulusnya anak muda melambak kebebasan itu di mana.

Ini kata paling syahdu buat generasi-ku,
yang semakin hilang di bilang sayang dan gersang.

Ini kata paling rindu buat generasi-ku,
yang semakin pupus ghaib dalam penjara yang ter-aib.

Jika anak muda ini bilang bahawa bangsa itu salah,
mereka akan di-anggap penderhaka.

Jika anak muda ini bilang bahawa politikus itu korup,
mereka akan di-anggap musuh dalam selimut.

Jika anak muda ini bilang bahawa parti itu penindas,
mereka akan di-anggap pemijak parti lainnya.

Jika anak muda ini bilang bahawa kebebasan itu sepatutnya perlu,
mereka akan di-anggap pemberontak negara tercinta.

Ini zaman telitinya anak muda menilai bangsa itu siapa.
Ini zaman tekunnya anak muda merisik politikus itu apa.
Ini zaman khusyuknya anak muda melihat parti itu bagaimana.
Ini zaman tulusnya anak muda melambak kebebasan itu di mana.

Ini sebuah puisi lara,
untuk ku tujukan,
pada sang penguasa,
anak muda - terutamanya.

Kerana sang penguasa itu ;
sudah lama hancur,
ditelan sikap anak muda luhur.


3 ulasan:

hanaahmad berkata...

Dan natijahnya, anak muda dihukum untuk diam membisu dan hilang tiket bersuara.

s.a.m.y berkata...

Ahai. Betapa sukanya aku tentang puisi kamu ini. ;)

ghost writer berkata...

hanya untuk mereka yang pemberani..